i (am) Blogger and U?

from X-periment to X-perience

Template: ANIME-MAX

ANIME-MAX adalah HTML template (menggunakan Bootstrap 3.3.6) yang ditujukan untuk situs yang menyediakan link download atau nonton online video dalam kasus ini contohnya adalah anime ta [...]

Aplikasi Web: Forum Mirip Twitter

Aplikasi ini merupakan aplikasi layaknya forum pada umumnya. Hal spesial dari aplikasi ini adalah adanya tambahan yang mirip dengan Twitter. Fitur-fitur yang dimiliki antara lain: foll [...]

Template Toko Online: Shopper

SHOPPER adalah HTML template (menggunakan Bootstrap 3.3.6) yang ditujukan untuk toko online. Template ini terdiri dari 6 halaman siap pakai yaitu home, product lists, shopping cart, det [...]

One-Page Portofolio / Gallery 2

One-Page Portofolio / Gallery 2 memiliki fitur-fitur yang sama persis dengan One-Page Portofolio / Gallery 1 tapi dengan theme/template yang berbeda (theme yang dipakai pada versi ini a [...]

WP Plugins: RSS to Post

RtoP adalah WordPress Plugins yang memudahkan untuk membuat post yang content-nya berasal dari blog/web lain dalam hal ini dengan memanfaatkan RSS. RtoP dapat menyimpan banyak RSS da [...]

One-Page Portofolio / Gallery 1

One-Page Portofolio/Gallery adalah paket aplikasi web yang memfasilitasi Anda baik perseorangan maupun korporat yang ingin menampilkan/memajang portofolio/hasil karya/gallery kegiatan/p [...]

2011
02Okt

CodeIgniter, Kohana kemudian Zend Framework

Setelah kebiasaan menggunakan CodeIgniter lalu beberapa waktu yang lalu "terpaksa" menggunakan Kohana Framework. Baru-baru ini dilanjutkan dengaan framework PHP yang lain yang mungkin sudah (tidak) asing lagi di telinga Anda yakni Zend Framework. Sudah cukup lama penasaran dengan framework yang satu ini dan sempat beberapa kali mencoba utak-atik tapi tidak begitu tertarik melanjutkan karena nampaknya "tak begitu menarik". Sekitar dua minggu ini (lagi-lagi) terpaksa menggunakan Zend Framework karena memang yang harus saya kerjakan menuntut penggunaan Zend Framework.

Ya, karena ada penambahan fitur (mungkin sebenarnya bukan penambahan karena yang ini lebih banyak ketimbang asalnya - yang sudah dibuat sebelumnya) pada sebuah situs yang menggunakan Zend Framework dengan terpaksa harus membaca-baca dan belajar lagi tentang Zend. Akhirnya ya sekarang sudah "sedikit lebih mengenal" Zend Framework dan bisa menyelesaikan kerjaan. Dan memang benar kata orang yang sebelumnya sudah menggunakan Zend bahwa performa aplikasi yang dibuat dengan Zend memang lambat sekali. Sewaktu mengembangkan aplikasi di localhost memang tidak begitu terasa tapi ketika di-upload ke internet barulah terasa "kelemotannya". Mungkin kalau untuk koneksi internet Indonesia penggunaan Zend Framework tidak saya sarankan (ini hanya pendapat pribadi lho hohoho).