i (am) Blogger and U?

from X-periment to X-perience

Aplikasi Web: URL Shortener Complete 1

URL Shortener Complete 1 adalah aplikasi yang membantu Anda untuk menjalankan situs/web yang memiliki fasilitas URL shortener. Pemendek URL sesuai namanya berfungsi untuk memangkas alam [...]

Aplikasi Web: URL Shortener Complete 2

URL Shortener Complete 2 adalah aplikasi yang membantu Anda untuk menjalankan situs/web yang memiliki fasilitas URL shortener. Pemendek URL sesuai namanya berfungsi untuk memangkas alam [...]

Aplikasi Web: Online Shop PRO 2

Toko Online Pro 2 memiliki fitur-fitur yang sama persis dengan Toko Online Pro 1 tapi dengan theme/template yang berbeda.

Web Profil / Portofolio Basic 2

Web Profil/Portofolio Basic 2 memiliki fitur-fitur yang sama persis dengan Web Profil/Portofolio Basic 1 tapi dengan theme/template yang berbeda.

WP Plugins: RSS to Post

RtoP adalah WordPress Plugins yang memudahkan untuk membuat post yang content-nya berasal dari blog/web lain dalam hal ini dengan memanfaatkan RSS. RtoP dapat menyimpan banyak RSS da [...]

Anime/Movie Community Sharing (FullCustom)

Produk ini adalah aplikasi web full-custom yang diperuntukkan bagi Anda yang ingin membuat situs/web yang dapat menampilkan anime/movie dan dapat ditonton oleh para pengunjung. Video an [...]

IF-THEN-ELSE atau Cukup IF saja

Category: Web DevelopmentDate:
Sunday, 07 Apr 2013

Kebiasaan rata-rata programmer adalah menggunakan IF-THEN-ELSE dalam banyak kondisi (bahkan beberapa yang pernah saya temui malah kebablasan dalam menggunakannya karena saking banyaknya menggunakan IF-THEN-ELSE sehingga "agak rumit untuk dibaca"). Padahal kalau mau "diringkas" sebenarnya bisa sehingga tidak perlu menggunakan ELSE tapi cukup IF saja.

Sebagai contoh misalnya ada kondisi ketika mengecek apakah nilainya "enabled" atau "disabled". Rata-rata programmer akan menulis skrip PHP seperti ini

[php]
#skrip 1
if($cek == 'enabled'){
$link = 'aktif';
}else{
$link = 'nonaktif';
}

echo $link;
[/php]


Sekarang coba bandingkan dengan yang ini
[php]
#skrip 2
$link = 'nonaktif';
if($cek == 'enabled'){
$link = 'aktif';
}

echo $link;
[/php]


Hal yang membedakan kedua skrip PHP di atas adalah soal asumsi. Skrip 2 mengasumsikan bahwa nilai variabel $link default-nya adalah "nonaktif" dan HANYA AKAN berubah menjadi "aktif" ketika variabel $cek nilainya sama dengan "enabled".

Skrip 1 tidak memiliki asumsi awal untuk variabel $link (biasanya bahkan diawali dengan $link = ''). Variabel $link akan bernilai "aktif" kalau variabel $cek sama dengan "enabled" sedangkan kalau variabel $cek tidak bernilai "enabled" maka variabel $link akan bernilai "nonaktif"


No comments...
>> Comments closed. <<