i (am) Blogger and U?

from X-periment to X-perience

WP Plugins: RSS to Post

RtoP adalah WordPress Plugins yang memudahkan untuk membuat post yang content-nya berasal dari blog/web lain dalam hal ini dengan memanfaatkan RSS. RtoP dapat menyimpan banyak RSS da [...]

Online Shop Basic 1

Online Shop Basic 1 adalah paket minimalis aplikasi toko online instan yang dapat digunakan untuk menjalankan bisnis secara online. Aplikasi ini adalah aplikasi toko online yang "sudah [...]

Template: ANIME-MAX

ANIME-MAX adalah HTML template (menggunakan Bootstrap 3.3.6) yang ditujukan untuk situs yang menyediakan link download atau nonton online video dalam kasus ini contohnya adalah anime ta [...]

Aplikasi Web: Online Shop PRO 2

Toko Online Pro 2 memiliki fitur-fitur yang sama persis dengan Toko Online Pro 1 tapi dengan theme/template yang berbeda.

Aplikasi Web: WebReview-Series 2

Web Review-Series 2 memiliki fitur-fitur yang sama persis dengan Web Review-Series 1 tapi dengan theme/template yang berbeda (theme yang dipakai pada versi ini adalah theme yang respons [...]

Aplikasi Web: Forum Mirip Twitter

Aplikasi ini merupakan aplikasi layaknya forum pada umumnya. Hal spesial dari aplikasi ini adalah adanya tambahan yang mirip dengan Twitter. Fitur-fitur yang dimiliki antara lain: foll [...]

2013
07Apr

IF-THEN-ELSE atau Cukup IF saja

Post category: Web Development

Kebiasaan rata-rata programmer adalah menggunakan IF-THEN-ELSE dalam banyak kondisi (bahkan beberapa yang pernah saya temui malah kebablasan dalam menggunakannya karena saking banyaknya menggunakan IF-THEN-ELSE sehingga "agak rumit untuk dibaca"). Padahal kalau mau "diringkas" sebenarnya bisa sehingga tidak perlu menggunakan ELSE tapi cukup IF saja.

Sebagai contoh misalnya ada kondisi ketika mengecek apakah nilainya "enabled" atau "disabled". Rata-rata programmer akan menulis skrip PHP seperti ini

[php]
#skrip 1
if($cek == 'enabled'){
$link = 'aktif';
}else{
$link = 'nonaktif';
}

echo $link;
[/php]


Sekarang coba bandingkan dengan yang ini
[php]
#skrip 2
$link = 'nonaktif';
if($cek == 'enabled'){
$link = 'aktif';
}

echo $link;
[/php]


Hal yang membedakan kedua skrip PHP di atas adalah soal asumsi. Skrip 2 mengasumsikan bahwa nilai variabel $link default-nya adalah "nonaktif" dan HANYA AKAN berubah menjadi "aktif" ketika variabel $cek nilainya sama dengan "enabled".

Skrip 1 tidak memiliki asumsi awal untuk variabel $link (biasanya bahkan diawali dengan $link = ''). Variabel $link akan bernilai "aktif" kalau variabel $cek sama dengan "enabled" sedangkan kalau variabel $cek tidak bernilai "enabled" maka variabel $link akan bernilai "nonaktif"


No comments...
>> Comments closed. <<