i (am) Blogger and U?

from X-periment to X-perience

Aplikasi Web: Custom X

Aplikasi Web Custom X, software berbasis web dinamis dengan fitur utama adalah pembuatan SURVEY dan/atau POLLING dengan jumlah yang tidak dibatasi. Selain itu aplikasi ini juga memiliki [...]

Aplikasi Web: URL Shortener Complete 1

URL Shortener Complete 1 adalah aplikasi yang membantu Anda untuk menjalankan situs/web yang memiliki fasilitas URL shortener. Pemendek URL sesuai namanya berfungsi untuk memangkas alam [...]

Aplikasi Web: WebReview-Series 1

Web Review-Series 1 adalah paket aplikasi web yang memfasilitasi Anda yang ingin membuat situs yang berisi review dari berbagai hal. Review tentang suatu produk, Review tentang suatu te [...]

Template: ANIME-MAX

ANIME-MAX adalah HTML template (menggunakan Bootstrap 3.3.6) yang ditujukan untuk situs yang menyediakan link download atau nonton online video dalam kasus ini contohnya adalah anime ta [...]

Belajar Online: E-learning - Kuis & Soal

"Belajar Online: E-learning - Kuis & Soal", Software/aplikasi e-learning berbasis web yang dapat digunakan oleh pengajar/guru/pembimbing atau perorangan untuk membuat soal/kuis atau per [...]

Aplikasi Web: Online Shop PRO 1

Toko Online Pro 1 adalah paket full-features aplikasi toko online yang dapat digunakan untuk menjalankan bisnis Anda secara online. Aplikasi ini memiliki fitur-fitur unggulan dan lengk [...]

2011
19Juli

Otentikasi berdasarkan Asumsi (bagian 2)

Tulisan ini merupakan kelanjutan dari tulisan singkat sebelumnya Otentikasi berdasarkan Asumsi (bagian 1). Saya jadi teringat dengan pengalaman beberapa bulan yang lalu ketika saya iseng-iseng mengakses halaman web salah satu universitas yang cukup terkenal di Indonesia. Hasilnya adalah saya bisa melihat data (cukup detail) mahasiswa dari universitas yang bersangkutan (saya baru mencoba sekitar 5 data lebih dan nampaknya "mungkin semuanya juga bisa?"). Apa penyebabnya? Ini bukan jawaban yang pasti tapi saya menduga Sang "Programmer" lupa untuk mengecek "siapa boleh mengakses apa". Akibatnya, pengguna yang tidak berhak melihat data pun bisa juga melihatnya. Sampai saat saya menulis tulisan ini, saya baru bisa melihat saja ... dan mungkin saja kalau Sang "Programmer" benar-benar ceroboh maka saya bisa melakukan hal yang lain. Akan tetapi harapan saya semoga itu tidak terjadi dan cukup "bagian itu saja yang bolong".

Hal seperti ini bisa terjadi karena beberapa hal seperti "kelupaan", "keteledoran", dan hal yang paling parah adalah "ketidaktahuan (atau ke-tidak-mau-tahu-an)". Kalau kelupaan mungkin masih bisa ditoleransi (karena terlalu banyak yang dikerjakan sehingga ada bagian yang terlewatkan). Kalau keteledoran mungkin masih juga "masih agak bisa" ditoleransi (meskipun ada batas toleransinya) dan kalau ketidaktahuan penyebabnya maka hal ini yang parah dan kebangetan (keterlaluan dan tak bisa diberi toleransi?).